Sabtu, Julai 04, 2009

' Belasungkawa' dan Simpati Buat Kalian...




Amat sukar untuk mencoret sesuatu sejak akhir-akhir ini. Keletihan badani dan kelesuan akal membataskan niat dan rangsangan untuk menulis. Kebekuan idea menambahkan lagi kesukaran ini.

Mendepani masalah disiplin anak-anak di sekolah menjadi kelaziman kami di sini. Memarahi, mengherdik, memujuk dan merayu menjadi wahana kami. Meski pun merotan, menggantung dan membuang sekolah antara tindakan yang diberi, pelanggaran disiplin dan perlakuan devian terus mencabar kami. Kasihan anak-anak ini. Peribadi dan perlakuan mereka diacukan oleh keadaan masa kini. Kenakalan mereka adalah tuaian pengabaian. Kekasaran dan keganasan mereka adalah manifestasi keruntuhan kekeluargaan. Protes mereka cetusan ketidakpuasan. Kehilangan tumpuan mereka adalah letusan hidup yang serba kekurangan. Nilai diri yang rendah tanda motivasi yang ketandusan. Kegagalan mereka cetusan kekurangan daya juang.

Mengunjungi kalian, dapat melihat apa yang ada. Menziarahi kalian dapat memahami situasi dan kondisi yang ada. Bertamu ke rumah kalian, setidak-tidaknya dapat menyisih prasangka yang ada. Sememangnya simpati dan bantuan mahu kami hulurkan. Namun ada ketikanya kami tidak mampu membuat segalanya. Ada ketikanya kami tiada pilihan...







1 ulasan:

ojolali berkata...

perjalanan hidup ini umpama berlayar di lautan menuju tanah besar. Pulau tempat persinggahan itulah dunia di mana tempat untuk kita mendapatkan bekalan secukupnya sementara menanti saat tiba di daratan. Daratan itu umpama akhirat tempat yang abadi. Sengsara atau bahagia bergantung kepada bekalan yang disediakan semasa persinggahan di pulau itu. Bagi yang alpa dan terpesona dengan keindahan pulau, mereka menyangka itulah destinasi akhir lalu mereka lupa tentang adanya daratan yang abadi. Akhirnya pulau itu ditenggelami air dan dilanda badai lalu musnahlah mereka.